Membatasi Anak Menggunakan Telepon Genggam

Kita semua pernah melihat itu-remaja terpaku pada ponsel mereka, tidak bahkan melirik ketika orang tua mereka berbicara dengan mereka; anak-anak tenggelam dalam tablet di Bandara; teman-teman muda di sekitar meja restoran menatap ponsel mereka bukan satu sama lain.

Sebagai anak-anak dan menghabiskan peningkatan jumlah waktu dengan layar-lebih dari enam jam sehari menurut satu U.S. survei-orangtua mulai bertanya-tanya jika ini menghabiskan banyak waktu dengan layar aman.

Peningkatan jumlah penelitian menunjukkan tidak. Remaja yang menghabiskan lima atau lebih jam sehari di perangkat elektronik yang 71% lebih mungkin untuk memiliki faktor risiko untuk bunuh diri dari orang-orang yang menghabiskan kurang dari satu jam sehari. Orang-orang muda yang menggunakan layar ini banyak juga 52% lebih mungkin untuk tidur kurang dari 7 jam semalam-jumlah yang signifikan tidur kekurangan dengan konsekuensi potensial untuk kesehatan fisik dan mental. Lebih banyak orang dewasa muda menghabiskan waktu di sosial media, semakin besar kemungkinan mereka akan menjadi tertekan atau kesepian.

Kecanduan smartphone kita merusak anak-anak kita?
Rowan Davies
Baca lebih lanjut
Tentu saja, korelasi ini tidak membuktikan sebab-akibat-mungkin orang-orang yang tidak bahagia menggunakan media digital lain. Namun, beberapa eksperimen dan studi longitudinal telah menyimpulkan bahwa penggunaan digital media mengarah pada ketidakbahagiaan, tetapi ketidakbahagiaan tidak menyebabkan penggunaan digital media.

Seperti yang saya dokumen dalam buku saya, iGen (sekitar pasca Milenium generasi lahir setelah tahun 1995), ada juga mengganggu tren di remaja kesehatan mental. Antara 2011 dan 2015, tingkat depresi serius, self-cedera (seperti sengaja memotong diri sendiri), dan bunuh diri semua meroket kalangan remaja Amerika.

Sejauh perubahan terbesar dalam hidup mereka antara 2011-2016 tumbuh kepemilikan smartphone; persentase Amerika memiliki sebuah smartphone lebih dari dua kali lipat pada waktu itu. iGen remaja, yang pertama untuk menghabiskan masa remaja mereka seluruh dengan smartphone, sedang krisis kesehatan mental yang terburuk dalam dekade terakhir.

Inilah twist: orang-orang yang dirancang ini perangkat elektronik dan aplikasi tahu persis apa yang mereka lakukan, dan mereka tahu bahwa overusing mereka tidak aman, terutama untuk anak-anak. Ketika wartawan New York Times Nick Bilton diwawancarai apel pendiri dan chief executive Steve Jobs pada akhir tahun 2010, ia meminta pekerjaan jika anak-anaknya suka iPad. “Mereka belum menggunakannya,” kata pekerjaan. “Kami membatasi berapa banyak teknologi yang menggunakan anak-anak kita di rumah.”

Bilton adalah terkesima, tapi ia kemudian menemukan bahwa banyak ahli teknologi lainnya juga terbatas waktu layar anak-anak mereka, dari salah satu pendiri Twitter untuk mantan editor Wired Magazine. Sebagai Adam Alter menaruhnya dalam buku tertahankan: “tampaknya seolah-olah orang-orang yang memproduksi produk-produk teknologi mengikuti aturan kardinal narkoba: tidak pernah mendapatkan tinggi pada pasokan sendiri.”

Sean Parker, salah satu pendiri Facebook, baru-baru ini mengamati bahwa kualitas adiktif “memanfaatkan kerentanan di psikologi manusia… Hanya Tuhan yang tahu apa yang dilakukannya untuk otak anak-anak kita.” Jony Ive, Apple Desain chief officer, mengatakan bahwa “penggunaan konstan” iPhone “penyalahgunaan”.

Sampai sekarang, tujuan utama dari kontrol orangtua pada perangkat adalah konten, sering difokuskan untuk membatasi anak dan young orang akses ke pornografi, kekerasan, atau senonoh. Namun, konten yang hanya bagian dari masalah-masalah yang lebih besar adalah remaja menghabiskan hampir seluruh waktu luang mereka pada ponsel mereka.

Mengingat akibat berlebihan, menetapkan batas waktu sama pentingnya dengan membatasi akses ke konten. Sebagai contoh, orangtua bisa membatasi jumlah waktu yang digunakan aplikasi tertentu, membatasi jam penggunaan total telepon, atau menutup telepon setelah tidur (atau, bahkan lebih baik, satu jam sebelum tidur untuk menghindari overstimulation sebelum tidur).

Aplikasi pihak ketiga dapat melakukannya, tetapi mereka tidak terintegrasi ke iPhone, misalnya. Itulah mengapa dua dari Apple’s besar investor menulis surat kepada perusahaan minggu ini meminta mereka untuk memasukkan lebih baik kontrol orangtua di perangkat mereka (full pengungkapan: membantu menyusun surat ini, yang menggambarkan penelitian penggunaan perangkat dan kesehatan mental).

Apple investor panggilan untuk tindakan lebih dari iPhone ‘kecanduan’ antara anak-anak
Baca lebih lanjut
Membatasi penggunaan telepon remaja mungkin terdengar seperti awal pertarungan orangtua-anak besar. Namun, hal itu mungkin tidak akan seburuk yang Anda pikirkan. Ketika saya mewawancarai orang-orang muda untuk iGen, aku terkejut bagaimana banyak yang menyadari dampak negatif dari menghabiskan begitu banyak waktu di telepon. Beberapa mengeluh, seperti orang dewasa lakukan, bahwa mereka membenci ketika teman-teman atau orang tua mereka sedang melihat ponsel mereka ketika mereka berbicara.

Sejak itu, saya sudah bicara dengan beberapa guru yang meminta remaja untuk menempatkan mereka ponsel pergi selama satu jam atau dua untuk sebuah proyek, baik di dalam maupun di luar kelas. Semua berkata bahwa reaksi mereka jauh lebih dicirikan oleh bantuan daripada marah. Remaja sering merasa tekanan konstan untuk merespon langsung ke teks dan media sosial posting, dan menyambut istirahat.

Harus kita bukan mengadopsi strategi kalkun dingin dan hanya mengambil telepon remaja? Penelitian menunjukkan bahwa ini bukanlah ide yang baik. Orang-orang muda yang tidak menggunakan smartphone atau media sosial sama sekali kurang baik disesuaikan daripada remaja yang menggunakan mereka sedikit-mungkin karena kehidupan sosial remaja hari ini membutuhkan setidaknya beberapa media digital.

Kesehatan mental puncak di satu jam sehari penggunaan perangkat, dengan isu-isu yang menjadi lebih sering antara orang-orang yang menggunakan perangkat dua, dan terutama tiga atau lebih jam sehari. Anak-anak saya (yang adalah 11, delapan dan lima) tidak belum memiliki ponsel cerdas, tapi ketika mereka melakukan saya berencana untuk membatasi penggunaannya untuk 90 menit sehari dan menutup telepon pada pukul 21: 00. Ketika mereka beranjak tua, batas-batas ini dapat disesuaikan.

Membangun momentum tentang masalah ini, dan aku berharap bahwa orang tua, pembuat kebijakan, dan perusahaan teknologi akan bekerja selama beberapa tahun berikutnya untuk datang dengan solusi yang bisa diterapkan. Sementara itu, pemilik smartphone dari segala usia harus berpikir tentang bagaimana menggunakan perangkat mereka dengan aman-berarti untuk beberapa jam sehari, bukan untuk sebagian besar. Jadikan telepon sebagai alat yang Anda gunakan-bukan alat yang menggunakan Anda.

Informasi Membatasi Anak Menggunakan Telepon Genggam diatas merupakan ulasan informasi bersifat umum dan jika menemukan sumber informasi yang kurang tepat atapun mengandung sara dan sebagainya, silahkan hubungi kami di kontak yang sudah kami sediakan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *